Saturday, February 27, 2010

~CINTANYA RASULULLAH S.A.W. KEPADA KITA ....~ayuh : MARI BERSELAWAT~




Pagi itu langit telah mulai menguning tetapi burung-burung gurun enggan mengepakkan sayap. Rasulullah dengan suara terbatas memberikan khutbah “Wahai umatku, kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasihNya. Maka taati dan bertakwalah kepadaNya. Aku wariskan dua perkara pada kalian iaitu Al-Quran dan sunnahku. Barang siapa mencintai sunnahku bererti mencintai aku dan kelak orang-orang yang mencintai aku, akan masuk syurga bersama-sama denganku.”
Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang tenang dan penuh minat menatap sahabatnya satu persatu. Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca, Umar menahan naik turun nafas dan tangisnya, Usman menghela nafas panjang dan Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam. Saat itu telah datang menandakan saatnya sudah tiba. “Rasulullah akan meninggalkan kita semua” keluh hati semua sahabat yang berada disitu. Manusia mulia itu telah hampir selesai menunaikan tugasnya di dunia ini. Di saat itu kalau mampu seluruh sahabat yang hadir akan menahan detik-detik yang berlalu.
Daripada Ibnu Mas’ud r.a berkata “Ketika ajal Rasulullah sudah dekat, baginda mengumpulkan kami di rumah Siti Aisyah r.a. Kemudian baginda memandang kami sambil berlinangan air mata lalu bersabda “Marhaban bikum, semoga Allah memanjangkan umur kamu semua, semoga Allah menyayangi, menolong dan memberikan petunjuk kepada kamu. Aku berwasiat kepada kamu agar bertakwa kepada Allah. Sesungguhnya aku adalah sebagai pemberi peringatan untuk kamu. Janganlah kamu berlaku sombong terhadap Allah”.
Allah berfirman “Kebahagian dan kenikmatan di akhirat, Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan dirinya dan membuat kerosakan di muka bumi. Dan kesudahan syurga itu bagi orang-orang yang bertakwa”.
Kemudian kami bertanya lagi “Bilakah ajal baginda ya Rasulullah?”. Bagainda menjawab “Ajalku telah hampir dan akan berpindah ke hadrat Allah, ke Sidratulmuntaha dan ke Jannatul Makwa serta ke Arsyila’la.”
Semenjak hari itu Baginda Rasulullah semakin bertambah sakitnya yang ditanggung selama 18 hari. Setiap hari ramai yang mengunjungi baginda sehinggalah sampai hari isnin dimana baginda menghembuskan nafasnya yang terakhir.
Pada hari isnin tersebut matahari kian tinggi tetapi pintu rumah Rasulullah masih tertutup. Di dalamnya Rasulullah sedang terbaring lemah dengan keningnya yang berkeringat dan membasahi pelepah kurma yang menjadi alas tidurnya.
Pada hari isnin itu juga Allah telah mewahyukan kepada Malaikat Maut supaya turun menemui Rasulullah dengan berpakaian sebaik-baiknya. Dan Allah memerintahkan Malaikat Maut supaya mencabut nyawa Rasulullah dengan lemah lembut. Seandainya Rasulullah menyuruhnya masuk, maka masuklah tetapi sekiranya Rasulullah tidak mengizinkan, maka jangan masuk dan hendaklah kembali sahaja.
Maka turunlah Malaikat Maut untuk menunaikan perintah Allah. Dia menyamar sebagai orang biasa. Setelah sampai di depan pintu rumah Rasulullah, Malaikat Maut pun memberikan salam “Assalamualaikum wahai ahli rumah kenabian, sumber wahyu dan risalah”. Fatimah yang mendengar salam tersebut keluar membuka pintu dan berkata kepada tamunya itu “Wahai Abdullah (hamba Allah), Rasulullah sedang dalam keadaan sakit”.
Malaikat Maut memberi salam lagi “Assalamualaikum, bolehkah aku masuk”?. Akhirnya Rasulullah mendengar suara Malaikat Maut itu lalu baginda bertanya kepada Fatimah “Siapakah yang datang itu?. Fatimah menjawab “Seorang lelaki, saya katakan kepadanya ayahanda sedang sakit tetapi dia memanggil lagi dengan suara yang menggetarkan sukma”.
Lalu Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang sayu seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang. Setelah itu Rasulullah bersabda “Tahukah kamu siapa dia wahai Fatimah?”. Fatimah menjawab “Tidak tahu ayahanda”. Lalu Rasulullah menjelaskan “Wahai Fatimah, dia adalah pengusir kelazatan, pemutus keinginan, pemisah jemaah dan yang meramaikan kubur”.
Fatimah yang mendengar penjelasan tersebut tidak dapat menahan ledakkan tangisnya. Kemudiannya Rasulullah mempelawa Malaikat Maut masuk dan masuklah Malaikat Maut sambil mengucapkan “Assalamualaika ya Rasulullah”. Rasulullah pun menjawab “Waalaikassalam ya Malaikat Maut. Engkau datang untuk menziarahiku atau mencabut nyawaku”.
Malaikat Maut menjawab “Aku datang untuk menziarahimu sekaligus mencabut nyawa. Itupun sekiranya tuan hamba izinkan, jika tidak aku akan pulang”.
Rasulullah bertanya lagi “Wahai Malaikat Maut, di manakah engkau tinggalkan kecintaanku Jibril?”. Aku tinggalkan dia di langit dunia” jawab Malaikat Maut.
Baru sahaja Malaikat Maut selesai bicara, maka datanglah jibril dan duduk di samping Rasulullah. Rasulullah pun bersabda “Wahai Jibril, tidakkah engkau mengetahui ajalku telah sampai?”. Jibril menjawab “Ya, wahai kekasih Allah”.
Seterusnya Rasulullah bersabda “Beritahulah kepadaku Wahai Jibril, apakah yang telah disediakan Allah untukku disisinya?. Jibril menjawab “Bahawasanya pintu-pintu langit telah dibuka dan malaikat-malaikat telah berbaris untuk menyambut rohmu”.
Rasulullah bersabda lagi “Wahai Jibril apa lagi yang disediakan Allah untukku?. Jibril menjawab lagi “Bahawasanya pintu-pintu syurga telah dibuka dan bidadari-bidadari telah berhias, sungai-sungai telah mengalir dan buah-buahan telah ranum, semuanya menanti kedatangan rohmu”.
Rasulullah menambah “Wahai Jibril, beritahu lagi apa yang disediakan Allah untukku”. Jibril menjawab “ Aku membawa berita gembira untuk tuan hamba iaitu tuan hambalah yang pertama-tama diizinkan sebagai pemberi syafaat pada hari kiamat nanti”.
Kemudian Rasulullah bersabda “Segala puji dan syukur aku panjatkan kepada Tuhanku tetapi wahai Jibril beritahu kepadaku lagi tentang khabar yang mengembirakan aku”.
Jibril kehairanan dan bertanya “Wahai kekasih Allah, apa sebenarnya yang ingin tuan hamba tanyakan?”. Rasulullah menjawab “Tentang kegelisahanku, apakah yang akan diperolehi oleh orang-orang yang membaca al-Quran sesudahku?. Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berpuasa di bulan Ramadan dan apakah yang akan diperolehi oleh orang-orang yang menziarahi Baitul Haram sesudahku?”.
Jibril menjawab “Aku membawa khabar gembira untuk tuan hamba. Sesungguhnya Allah telah berfirman “Aku telah mengharamkan syurga bagi semua nabi dan umatnya, sehingga engkau dan umatmu memasukinya terlebih dahulu”.
Maka berkatalah Rasulullah “Sekarang tenanglah hati dan perasaanku. Wahai Malaikat Maut, dekatlah kepadaku”. Lalu Malaikat Mautpun berada dekat dengan Rasulullah.
Detik-detik semakin hampir. Malaikat Maut telah bersedia untuk melakukan tugasnya. Perlahan roh Rasulullah di tarik. Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh dan urat-urat lehernya menegang. “Wahai Jibril, betapa sakitnya sakaratul maut ini” perlahan Rasulullah mengaduh.
Fatimah terpejam, Ali yang disampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka. “Jijikkah engkau melihatku sehingga engkau palingkan wajahmu wahai Jibril?” Tanya Rasulullah kepada malaikat penghantar wahyu itu. “Siapakah yang sanggup melihat kekasih Allah yang sedang ditimpa sakitnya maut” kata Jibril.
Sebentar kemudian terdengar Rasulullah berkata kerana sakit yang tidak tertahan lagi. “Ya Allah, dahsyatnya maut ini, timpakan saja semuanya siksa maut ini kepadaku dan jangan pada umatku”. Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu. Ali segera mendekatkan telinganya “Peliharalah solat dan peliharalah orang-orang yang lemah diantara kamu” bisik Rasulullah.
Di luar pintu, tangisan mulai kedengaran bersahutan dan sahabat saling berpelukan. Fatimah menutup wajahnya dengan tangan dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. “Umatku, umatku, umatku” bisik Rasulullah lagi dan berakhirlah hidup manusia mulia yang membawa sinaran. Kini mampukah kita mencintai sepertinya?. Hayatilah betapa besarnya kecintaan Rasulullah kepada kita.
*MUHASABAH DIRI

0 surat cinta:

 
© Copyright 2035 Blog Ummu Azraa
Theme by Yusuf Fikri